Apa Perbedaan Seni Modern dan Kontemporer?

Pernahkah Anda bertanya-tanya tentang perbedaan antara seni modern dan kontemporer? Atau bertanya-tanya apakah ada perbedaan di antara keduanya? Nah, pertama-tama, kedua istilah itu tidak bisa saling dipertukarkan.

Ada perbedaan, dan ini didasarkan pada rentang tanggal kasar yang ditetapkan oleh sejarawan seni, kritikus seni, kurator, lembaga seni, dan sejenisnya, yang mengakui perubahan berbeda yang terjadi, menandai akhir dari Modernisme dan awal dari kontemporer usia. Seni modern adalah seni yang diciptakan antara tahun 1860-an (ada yang bilang tahun 1880-an) dan akhir 1960-an (ada yang bilang hanya sampai tahun 1950-an). Seni yang dibuat sesudahnya (mis., Konseptual, minimalis, postmodern, feminis) dianggap kontemporer.

Di luar kerangka waktu, ada perbedaan konseptual dan estetika antara dua fase. Seni disebut “modern” karena tidak membangun apa yang datang sebelumnya atau mengandalkan ajaran akademi seni. Banyak sejarawan seni, terutama kritikus seni Clement Greenberg, menganggap Édouard Manet telah menjadi seniman modern pertama bukan hanya karena ia menggambarkan adegan kehidupan modern tetapi juga karena ia putus dengan tradisi ketika ia tidak berusaha meniru dunia nyata dengan cara trik perspektif. Dia, sebaliknya, menarik perhatian pada kenyataan bahwa karyanya hanya melukis di atas kanvas yang datar dan itu dibuat dengan menggunakan kuas cat, kuas cat yang kadang-kadang meninggalkan bekas di permukaan komposisi. Sementara ini mengejutkan penonton dan kritik, itu menginspirasi rekan-rekannya dan beberapa generasi seniman berikutnya, yang masing-masing, baik dalam karya abstrak atau representasional, bereksperimen dengan cara menarik lebih banyak perhatian ke medium mereka (pikirkan hampir seabad kemudian untuk Mark Rothko) . Seni modern mencakup banyak gerakan: Impresionisme, Kubisme, Surealisme, dan Ekspresionisme Abstrak, dan lain-lain.

Baca:   Kapan wanita mulai mengenakan celana?

Seni kontemporer berarti seni saat ini, tetapi mendefinisikannya di luar itu dan rentang waktunya yang terbuka itu menantang, karena gagasan mendefinisikan seni menjadi pencarian pribadi di tangan masing-masing seniman, yang menghasilkan kemungkinan yang terus berkembang. Perbedaan utama antara seni modern dan kontemporer adalah pergeseran fokus dari keindahan estetika ke konsep yang mendasari karya tersebut (seni konseptual dan seni pertunjukan adalah contoh yang baik). Hasil akhir dari sebuah karya seni kontemporer menjadi kurang penting daripada proses dimana seniman tiba di sana, sebuah proses yang sekarang kadang-kadang membutuhkan partisipasi dari pihak penonton. Jadi, lain kali Anda berada di pesta koktail dan seseorang mulai berbicara tentang seni modern, Anda akan tahu untuk tidak memasang pipa tentang patung anjing kesukaan Jeff Koons.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.